e-mail: mupu.merta@gmail.com www.kompasiana.com/mertamupu.co.id

Free Think About Everrything

Siapakah Bhatara Hyang Guru?

Saya sering menyebut Bhatara Hyang Guru dalam beberapa ulasan mengenai mimpi. Yang menjadi pertanyaan, siapakah Bhatara Hyang Guru? Diantara dewa yang agung yang dipuja umat manusia, khususnya umat Hindu di Bali, dalam tataran konsep parhyangan, Bhatara Hyang Guru paling dekat dengan kita, dipuja di Sanggah Kamulan; pura di rumah. Beliau sering hadir dalam mimpi dengan berbagai penyamaran seperti muncul sebagai seorang ayah, guru, orang suci, paman, bahkan sebagai teman. Oleh karena itu bila mimpi bertemu atau ditolong ayah itu pertanda ditolong Bhatara Hyang Guru. Sebaliknya bila mimpi dimarahi atau bertengkar dengan ayah itu pertanda Bhatara duka (marah) pada kita. Demikian pula bila mimpi ditinggalkan ayah pertanda kurang baik.

Bagi sebagian besar lelaki, Bhatara Hyang Guru dalam mimpi cenderung muncul sebagai sosok laki-laki. Dari beberapa cerita mimpi yang dialami perempuan, ternyata beliau hadir sebagai sosok seorang ibu. Adakalanya muncul dalam wujud menyeramkan seperti penggambaran Leak dalam drama Calonarang. Beliau sebenarnya Bhatari ring Dalem atau Bhatari Durga. Meskipun wujud-Nya menyeramkan namun sesungguhnya beliau maha pengasih dan penyayang dengan wujud yang sangat cantik.

Dari hal itu kita dapat memahami bahwa Bhatara Hyang Guru berwujud laki-laki dan perempuan; Ardhanareswari. Di Bali dikenal dengan sebutan Sanghyang Rwa Bhineda; I Meme teken I Bapa atau Tuhan Ibu dan Tuhan Bapa. Aksara sucinya Ang dan Ah. Di dalam Bhuana Agung beliau adalah Pertiwi dan Akasa.

Lontar Sarining Kanda Pat Sari menyebutkan bahwa 'Sane nitah Ida Sanghyang Panca Maha Bhuta Ida Sanghyang Tiga Sakti, sane nitah Sanghyang Tiga Sakti I Meme muah I Bapa.' Dari pernyataan tersebut dapat dipahami bahwa yang memerintah Sanghyang Panca Maha Bhuta yang merupakan perwujudan saudara kita (kanda pat) adalah Sanghyang Tiga Sakti (Tri Murti). Sanghyang Tiga Sakti diperintah oleh Tuhan Ibu dan Tuhan Bapa. Hal tersebut menyiratkan bahwa kedudukan Bhatara Hyang Guru dalam sistem pemerintahan semesta memiliki kedudukan yang sangat tinggi, maha agung. Dalam Wraspati Kalpa disebutkan 'Sanghyang Guru Wisesa sinembah dening dewata kabeh', artinya Sanghyang Guru Wisesa (Bhatara Hyang Guru) dipuja oleh semua dewa.

Di dalam Bhuana Alit (tubuh kita), I Meme menyatu dalam nafas masuk, sedangkan I Bapa menyatu dalam nafas keluar kita. Lingga-Nya atau stana-Nya; I Meme di mata kiri, I Bapa di mata kanan. Oleh karena itulah sebelum sembahyang penting untuk mengatur nafas (pranayama) dan saat sembahyang atau meditasi memusatkan pikiran dengan menyatukan pandangan mata kiri dan mata kanan dengan cara memusatkan pandangan mata ke ujung hidung. Dengan cara itu Tuhan Ibu dan Tuhan Bapa menyatu menjadi Sanghyang Tunggal (Tuhan Yang Esa).

Ajaran tersebut bila dibawa ke dalam konsep ketuhanan Hindu yang berpaham Siwastik maka yang dimaksud I Meme dan I Bapa adalah Shiwa dan Parvati. Shiwa yang dimaksud dalam konteks ini adalah Sada Shiwa, Tuhan yang berwujud, dewanya dewa. Dari Sada Shiwa munculah Tri Murti; Brahma, Wisnu dan Rudra. Demikian pula muncul dewa-dewi, surga-neraka dan alam semesta beserta isinya. Shiwa-Parwati berasal dari Parama Shiwa atau Parameswara (Tuhan tertinggi atau Iswara tertinggi). Beliaulah sumber dari segala sumber, beliau tak berwujud, bukan ini bukan itu, tak terdefinisikan, berada dimana-mana.

Tentang Tuhan Ibu dan Tuhan Bapa uraiannya juga terdapat dalam lontar Kanda Pat Dewa. Saya coba kutip beberapa penggalan isinya yang penting saja, sebagai berikut:

Sarin Madiane pituinya, angkihane, malingga ring sarin getihe, maharan Sanghyang Adista...

... yan ida malingga ring bhuana agung terus ida ring Kamimitan, magenah ida ring sarin getihe, terus ida maring uat tingale (urat mata), maharan ida Sanghyang Pustaka Jati, ida maraga atma, angkihane metu, maharan Bapa Akasa, yan ida magenah ring bhuana agung terus ida magenah ring Kahyangan Kamimitan, malingga ida ring paibon tengen maharan ida Batara Kawitan, yan ida magenah ring raga sarira, ring getih ida malingga, terus maring tingale tengen maharan ida Sanghyang Mas Celing...

Angkihane ane masuk, Ibu Pratiwi arane, yan ida magenah ring bhuana agung terus maring Kahyangan Kamimitan, maharan ida Batara Wayah, yan ida magenah ring raga sarira ring getih ida malingga, terus maring tingale kiwa maharan ida Sanghyang Meleng...

... wenang ida gawenang kahyangan Gedong Tarib rong tiga, ngaran Kamulan, yan tan mangkana, sasar Batarane tiga, wenang nyakitin manusa...

Sarin getihe sane ening, ento mesari putih ento dadi Dewan suwung, malingga ida ring ambarane. Ida maraga Sasuwunan, ida dadi Resining Dewa, dadi Resining Manusa, ida meraga sukla, ida meraga wenang, ida maraga tunggal yaning urip, yaning pati, yan ida malinggih ring Kahyangan Agung, ring Pajenengan ida malinggih, yan ida malinggih ring Sunya Taya, ring ambara ida malinggih, maraga tingal terus ngadeg ring surya kalih maharan ida Sanghyang Siwa Meneng, ida Dewaning rasa, bayu, sabda, idep, sami nunggal ring rasa, muah sanaknya asta, mekadi ida Sanghyang Celing, Sanghyang Pustaka, sami nunggal bakti ring ida Sanghyang Siwa Meneng...

... ida sakti luih, ngebekang jagat, ida maraga Widhi wasa, ida meraga titah, ida meraga hening sukla...

Bahan bacaan:
AUM Upacara Manusa Yadnya
Kanda Pat Dewa
Kanda Pat Sari
Wraspati Kalpa

0 Komentar:

Opini Pilihan

Mencari Tulang Manusia ke Kuburan

Ada perintah dari seseorang kepada saya untuk mencari tulang guru (bapak saya) ke kuburan. Saya mulai perjalanan dari pemagpagan (tempat me...

Opini Terbaru

Kategori

Arsip Blog

Popular Posts